BERBISNIS

Riset Toffin Prospek Bisnis Kedai Kopi Masih Menjanjikan

Jajaran manajemen Toffin dan mitra berfoto bersama usai paparan hasil riset tren dan prospek bisnis kedai kopi yang berlangsung (17/12), di hotel Pullman, Jakarta,
127Views
MAJALAH EKSEKUTIF - terbit sejak 1979 -

EKSEKUTIF.id – Kendati dalam tiga tahun terakhir, bisnis kedai kopi terus banyak bermunculan, namun prospek usaha ini di Indonesia pada tahun depan (2020) masih sangat menjanjikan. Apalagi ditopang tren peningkatan masyarakat, termasuk kaum muda yang juga gemar mengkonsumsi minuman kopi.

Hal ini terungkap dalam paparan hasil riset Toffin, perusahaan penyedia solusi bisnis berupa barang dan jasa di industri hotel, restoran, dan kafe (Horeka) di Indonesia, bersama Majalah MIX MarComm SWA Media Group. Hasil riset ini menunjukkan jumlah kedai kopi di Indonesia pada Agustus 2019 mencapai lebih dari 2.950 gerai, meningkat hampir tiga kali lipat dibandingkan pada 2016 yang hanya sekitar 1000. Angka riil jumlah kedai kopi ini bisa lebih besar karena sensus kedai kopi itu hanya mencakup gerai-gerai berjaringan di kota-kota besar, tidak termasuk kedai-kedai kopi independent yang modern maupun tradisional di berbagai daerah.

Sementara itu, konsumsi kopi domestik Indonesia juga terus meningkat. Data Tahunan Konsumsi Kopi Indonesia 2019 yang dikeluarkan oleh Global Agricultural Information Network menunjukkan proyeksi konsumsi domestik (Coffee Domestic Consumption) pada 2019/2020 mencapai 294.000 ton atau meningkat sekitar 13.9% dibandingkan konsumsi pada 2018/2019 yang mencapai 258.000 ton.

Secara per kapita, konsumsi kopi masyarakat Indonesia relatif masih rendah dibandingkan negara lain, yaitu hanya sekitar 1 kilogram pada 2018. Bandingkan dengan Vietnam yang tingkat pendapatannya di bawah Indonesia yang konsumsi kopi per kapitanya mencapai 1.5 kilogram pada tahun yang sama.

Dari aspek bisnis, penjualan produk Ready to Drink (RTD) Coffee atau kopi siap minum, seperti produk kopi yang dijual di kedai kopi, terus meningkat. Menurut data Euromonitor, kalau pada 2013 retail sales volume RTD Coffee Indonesia hanya sekitar 50 juta liter, pada 2018 menjadi hampir 120 juta liter.

“Kami sengaja melakukan riset ini untuk mengetahui fenomena peningkatan usaha kedai kopi yang banyak bermunculan di mana-mana, karena sebelumnya belum ada survei atau riset yang spesifik membahas hal ini. Kita harapkan ini bisa menjadi bahan masukan bagi siapa pun yang membutuhkan informasi terkait hal ini. Kami sangat bangga bisa menjadi pihak pertama yang merilis hasil riset ini dan memberikan rekomendasi serta referensi yang relevan dan akurat bagi para pebisnis kedai kopi,” ungkap Vice President Sales and Marketing TOFFIN Indonesia, dalam acara diskusi dengan media pada (17/12), di Jakarta.

Dari sisi bisnis, penjualan produk Ready to Drink (RTD) Coffee atau kopi siap minum—seperti produk kopi yang dijual di kedai kopi—terus meningkat. Menurut data Euromonitor, kalau pada 2013 retail sales volume RTD Coffee Indonesia hanya sekitar 50 juta liter, pada 2018 menjadi hampir 120 juta liter.

Dalam kesempatan itu, Ario Fajar, Head of Marketing TOFFIN, menambahkan bahwa riset ini penting karena bisa menjadi landasan bagi pelaku bisnis atau calon pebisnis kedai kopi untuk membangun dan mengembangkan usahanya, baik dari sisi sales, marketing, maupun operasional. “TOFFIN berkepentingan mendukung para pelaku usaha kedai kopi di Indonesia dengan riset ini, agar bisnis mereka bisa bertahan dan berkompetisi. Para pelaku bisnis perlu tahu apa yang sedang tren, bagaimana peta persaingannya, dan seperti apa proyeksi bisnis ke depannya. Termasuk kiat, terkait pemilihan lokasi dan juga pemilihan penggunaan alat atau mesin produksi yang berkualitas,” ujarnya.

Prospek Tahun 2020

Riset tentang perkembangan bisnis kedai kopi di Indonesia ini menunjukkan tren yang bakal terus meningkat karena prospek pasarnya juga masih terbuka. Disebutkan dari interview dengan para pemangku kepentingan di industri kedai kopi Indonesia menunjukkan ada tujuh faktor yang mendorong pertumbuhan bisnis kedai kopi di Indonesia.

1. Kebiasaan (budaya) nongkrong sambil ngopi
2. Meningkatnya daya beli konsumen, tumbuhnya kelas menengah, dan harga RTD Coffee di kedai modern yang lebih terjangkau.
3. Dominasi populasi anak muda Indonesia (Generasi Y dan Z) yang menciptakan gaya hidup baru dalam mengonsumsi kopi.
4. Kehadiran media sosial yang memudahkan pebisnis kedai kopi melakukan aktivitas marketing dan promosi.
5. Kehadiran platform ride hailing (Grabfood dan Gofood) yang memudahkan proses penjualan.
6. Rendahnya entries barriers dalam bisnis kopi yang ditunjang dengan ketersediaan pasokan bahan baku, peralatan (mesin kopi), dan sumber daya untuk membangun bisnis kedai kopi.
7. Margin bisnis kedai kopi yang relatif cukup tinggi.

“Melihat perkembangan faktor-faktor pendorong tersebut, bisnis kedai kopi di Indonesia pada tahun depan diperkirakan masih akan positif,” ujarnya.

Andreas Chang, CEO Tahta Coffee, bahkan meyakini market kedai kopi masih kuat karena studinya selama lima tahun menunjukkan bahwa konsumsi RTD Coffee meningkat 3x lipat.“Ini masih sangat jauh gap-nya. Jadi bisnis ini masih emerging,” tutur Andreas Chang dalam indepth interview.

Hal senada diungkapkan Edison Manalu, CEO Harvest Group. Dia memperkirakan pertumbuhannya masih akan double digit. Dengan jumlah gerai yang terdata saat ini dan asumsi penjualan rata-rata per outlet 200 cup per hari, serta harga kopi per cup Rp22.500, TOFFIN memperkirakan nilai pasar kedai kopi di Indonesia mencapai Rp4.8 triliun per tahun.
Proyeksi pertumbuhan pada 2020 ini juga berdasarkan insight dari konsumen yang dikumpulkan melalui survei online kepada kalangan muda (generasi Y dan Z) penggemar kopi di Indonesia.

Hasil survei tersebut antara lain menunjukkan bahwa kedai Coffee to Go yang menyediakan RTD Coffee berkualitas dengan harga terjangkau sangat diminati generasi yang mendominasi populasi Indonesia saat ini.
Dalam setahun terakhir, 40% generasi ini membeli minuman kopinya dari gerai kopi jenis ini. Dengan rata-rata alokasi belanja untuk minuman kopi (share of wallet) Rp200.000 per bulan, bisnis kedai kopi jenis ini diperkirakan akan tumbuh signifikan pada tahun-tahun mendatang.

Para pelaku bisnis kedai kopi di Indonesia membagi perjalanan industri ini ke dalam empat gelombang besar. TOFFIN bersama MIX MarComm mencoba menengarai keempat gelombang tersebut berdasarkan momentum masuknya merek-merek kedai kopi fenomenal ke dalam industri ini di Indonesia.

Gelombang I (Dekade 1980-1990-an). Pada masa ini, sebagian besar masyarakat Indonesia menikmati kopi instan (dalam kemasan saset) yang disediakan oleh manufaktur produk-produk konsumer (kopi ABC, Kapal Api, Torabika, Nescafe) dan kopi tubruk tidak bermerek. Pada masa ini produk RTD Coffee lebih banyak disediakan oleh warung kopi tradisional dan oleh sedikit gerai kopi modern, yaitu Dunkin (1985), Olala (1990), dan Excelso (1991).

Gelombang II (Dekade 2000). Pada masa ini tren minum kopi di kedai kopi modern mulai berubah dari tren untuk memenuhi kebutuhan fungsional (minum kopi untuk menyegarkan) menjadi untuk memenuhi kebutuhan emosional, di mana menikmati segelas kopi di gerai modern dipersepsi dapat menaikkan gengsi. Masa ini ditandai dengan masuknya brand jaringan kedai kopi modern dari Amerika Serikat Starbucks (2002) dan Coffee Bean (2001).

Gelombang III (Awal dekade 2010 hingga 2015). Pada masa ini apresiasi konsumen terhadap kopi makin meningkat yang ditandai dengan hadirnya kedai kopi artisan seperti Tanamera pada 2013. Pada masa ini konsumen tidak hanya menikmati gengsi minum kopi di kafe, melainkan mulai tertarik dengan proses produksi secangkir kopi. Pada masa ini, kehadiran mesin kopi menjadi referensi visual bagi konsumen. Pada masa ini para pebisnis makin menyadari seksinya bisnis kedai kopi di Indonesia. Banyak brand baru mulai masuk ke pasar.

Gelombang IV (2016 sampai sekarang). Pada masa ini besarnya pasar (market size) kedai kopi di Indonesia meningkat signifikan. Brand baru kedai kopi bermunculan dan masing-masing langsung ekspansif membuka puluhan hingga ratusan cabang di berbagai kota. Untuk menggarap segmen muda (anak-anak sekolah hingga para first jobber), para pebisnis kedai kopi ini membuka kedai Coffee to Go, yaitu kedai kecil yang menyediakan fresh RTD Coffee dengan harga terjangkau untuk dibawa pulang atau tidak dikonsumsi di tempat (take away). Kehadiran platform ride hailing Gofood dan Grabfood ikut mendorong booming-nya kedai Coffee to Go ini.

Untuk menjawab tren dan kebutuhan kedai kopi, TOFFIN menawarkan pilihan produk dan jasa yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan bisnis. PT TOFFIN Indonesia adalah perusahaan penyedia produk dan jasa, antara lain : mesin kopi espresso, manual brew, mesin kopi otomatis, bahan baku sirup, powder, topping, serta jasa konsultasi bisnis, pengembangan menu, hingga after sales service. (ACH)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Translate »
%d blogger menyukai ini: